Sudah 12 hari di Kyoto sini. Sudah mulai enjoy dengan ritme kehidupan di sini, ya iya lah harus enjoy.. sebentar lagi kan pulang, kembali lagi ke segala macam huru hara urusan konstruksi bangunan, segala macam intrik dan hal-hal kecil yang membuat pusing, apalagi di akhir tahun anggaran :-p Well, it’s always nice to have a little time being away from your regular routine 🙂 and school is always a healing place for the soul and mind 🙂

Dalam 12 hari terakhir ini pula menyaksikan dan mengalami pengalaman yang unik-unik, seru dan menyenangkan di negeri sakura ini. Jepang, negara yang unik karena di luar kemodernan kehidupan mega cities-nya, high tech, dan ritme hidup kehidupan masyarakatnya yang kelihatannya selalu bergegas, tetapi teteup preserving their culture, their nature 🙂 Ini “laporan”ku selama 12 hari terakhir, rekaman hal-hal kecil tentang Jepang. Gotta warn you first that those stories are what i saw, experienced myself. Different stories or remarks may occur when you have your own visit here, depend on your good deeds haha 😀

So, let’s get started!

Japanese girls, fashion and blush on 😉

Cewek-cewek Jepang memang cantik-cantik. Jangan bayangkan nenek Oshin jaman mudanya yaaa.. Cantiknya nenek Oshin waktu muda lebih classy dibanding cewek-cewek Jepang sekarang hehe…

One noticeable thing about Japanese girls is their rossy cheeks 😀 Well, kirain itu bener-bener pink alami kulit pipinya, tetapi sebagai cewek yang juga punya koleksi blush on bermacam-macam (tawny red revlon, blush studio maybelline, corail frisson sephora, glam bronze l’oreal, dll. iyahhh.. punya saya semua itu xixi), rossy cheeks mereka ga semuanya alami juga kok hehe. Kalo suka pake blush on pasti bisa deh ngebedain rossy cheeks alami, gara-gara kepanasan or kedinginan, sama rossy cheeks yang dari pulasan blush on hehe 😀 Nah, berhasil juga niy revealing the secret behind that perfect rossy cheeks 😉 Selain karena kulit mereka memang bagus, putih cerah, aplikasi blush on nya ga pake kuas, tapi pake powder puff kayak yang punya bayi-bayi itu lohh.. hanya saja ukurannya kecil mini 🙂 Blush on nya juga bukan yang compact or mouse gitu tapi powder blush on. Bahasan apah ini ? xixi 😀 jadi keingetan Sigit yang selalu berkomentar begini setiap kali lihat cewek pake make up “ugly girls wear make up” wkwkwkw 😀 jelek smua dunk cewek jepang, git ? 😀

Btw, walo pun fashion cewek-cewek Jepang mirip-mirip Korean fashion, chiffon dress, laccey petticoat, boots, oversized knitting outfit, tapi dandanannya lbh ekspresif deh. Termasuk memadumadankan kimono tradisional mereka dengan sasakan rambut acak-acakan ala harajuku hehe 😀 Iyah, di Jepang sini pake kimono yang merupakan pakaian tradisional mereka udah hari-hari aja. Beda sama cewek-cewek Indonesia yang kebayaannya cuma kalo pas wisuda, kondangan dan menikah 😀

Cewek-cewek juga jago dandan asliiiii ga kenal tempat 😀 Sering lihat mereka make up-an sambil nyetir. Kemaren malah lihat mbak-mbak Jepang yang jago banget makein maskara di kereta yang lagi jalan 😀 Luar biasaaa.. satu tangan megangin cermin kecil dan botol maskara, sementara satu tangan lagi terampil mengaplikasikan kuas maskara ke bulu matanya. Dan itu dalam posisi berdiri karena ga kebagian tempat duduk di kereta yang lagi melaju. Klo gw pasti tuwh mata dah belepotan deh, ato ga jatoh terus numpahin maskara di baju orang yang berdiri di depannya xixixi 😀

 

Bangsa Jepang dan Bahasa Jepang

Wajib dicatat buat yang berencana ke Jepang niy. Dulu sebelum gw berangkat ke Belanda, nyempet-nyempetin les bahasa Belanda, dan bahkan sampai di Belanda pun lalu ngambil kelas bahasa Belanda lagi di sekolahannya ibu Djena. Kenapa? Karena menurut gw waktu itu, setahun itu waktu yang cukup lama untuk tinggal di negara asing, maka gw harus bisa berbahasa Belanda walaupun ga sampai mahir. Nah, kemaren sebelum berangkat ke Kyoto, gw cuma sempat belajar bahasa Jepang kilat dari file Pimsleur Japanese learning yang dikirimkan Henk lewat emailnya. Cuma hapal beberapa kata yang sangat-sangat sederhana dan jadi ajian pamungkas begitu diajak ngobrol oleh orang-orang yang hanya mau berbahasa Jepang: nihongo ga wakarimasen! wkwkwkw 😀

Jadi kalau kalian akan menetap di Jepang, let’s say more than 2-3months, sebaiknya sisihkan waktu untuk belajar bahasa Jepang. Tetapi klo ke Jepangnya hanya untuk short visit, cuma liburan beberapa hari or minggu doang, maka persiapkan barang bawaan kalian dengan lengkap biar ga ribet nyari-nyari di sini nantinya! Minggu awal kami di sini kemaren itu sempet ribet nyari shampoo! Aihh gempor aja gitu kluar masuk toko nyari shampoo, merk-merknya ga familiar, udah gitu tulisan di kemasannya huruf kriting semua, jadi ga bisa ngebedain mana yang shampoo mana yang sabun cair mana yang detergen wkwkwkw 😀 Iya siy ada beberapa brand yang juga beredar di negara kita, tapi ya itu tadi… penjelasan isi botolnya apa pake huruf kriting-kriting 😀 Nanya ke pelayan toko juga kumaha amalan 😀 Pas beruntung ya dapet pelayan toko yang ngerti bahasa Inggris, pas ga beruntung.. yaaaa balik arah ga jadi belanja 😀

Seperti tadi sore, Mba Endang minta bantuan mba Ana untuk purchasing boneka online. Ehh bolak balik masukin alamat ternyata salah terus… dan ternyata si website belanja online cuma mau ditulisin alamat apartmen kami dengan tulisan kriting-kriting! Jyahaha kacau dunia pershoppingan dibuatnya 😀 Lalu pas di mesin pembayaran (seperti mesin atm gitu deh), petunjuknya smuaaaa pake huruf kriting ! Untungnya tadi sempet motretin skema urutan pembayaran yang dikasih tau sama mba Ana, abisnya pilihan-pilihan di layar display mesin nya semuanyaaa huruf kriting (dan gambar anak ayam wkwkwkw). Setelah berhasil melakukan transaksi, kami pun bertanya pada mas-mas penjaga toko “does your shop open for 24hours?”. Maksudnya pingin tau kapan kami bisa mengambil orderan barang yang barusan kami beli secara online. Ehhhh si mas nya binguuuungg wkwkwkw 😀 Sumpahh, beberapa kali aku mengulang pertanyaanku dalam bahasa Inggris, si mas nya teteup kaga ngarti huhuuu 😦 terakhir-terakhir dia malah bengong bergumam “twenty four hours?”. Dohhh, piye ngejelasinnya, mas? Gw udah siap-siap aja gitu tadi pake bahasa tarzan ngejelasin “24 hours, dari matahari terbit terus tenggelam terus terbit lagi”, tapi terus ga mau terlihat konyol berbahasa tarzan  menggambar bulatan bulatan matahari di udara dan udah kasian teramat sangat juga melihat si mas nya yang bingung ga bisa berbahasa Inggris akhirnya aq bilang “owkay, that’s fine! we will figure it out! 🙂 ” mwahahaha tired punnnnn 😀 Keluar dari toko aku dan mba Endang kompak cekikikan xixi 😀

DSC01534

Cerita soal bahasa hari ini masih berlanjut saat kami mampir di drug store cari foaming wash karena foaming wash yang aku bawa dari Indonesia hampir habis (rajin bener cuci muka di sini hehe). Dari rak gw ngambil beberapa tube yang kira-kira berisi foaming wash, jadi hanya perlu memastikan mana dari beberapa pilihan itu yang isinya untuk oily & sensitive skin. Nanya ke mbak-mbak pertama ga hasil, dia malah narik temannya satu lagi untuk membantu kami. Oke, fine, si Mbak yang kedua kayaknya bisa bahasa Inggris. Ehhh terus dia juga ga ngerti “oily & sensitive skin” gitu 😦 Gregetan aja udah lama-lama di drug store tapi ga hasil, akhirnya keingetan klo di kening gw lagi ada satu jerawat cantik tiada tara :-p Berbekal si jerawat itu akhirnya gw ngulang pertanyaan “which one is for oily n sensitive skin?” sambil nunjuk jerawat satu-satunya yang exist di kening dari kemaren malam 😀 Si mba nya langsung : “Ahaaaa! this one!” sambil menunjuk salah satu tube di tangan gw. Owalah makkkk.. akhirnyaaa 😀

Lalu di toko buku (Book off, second hand books yang masih dalam kondisi bagus), aku tertarik dengan dua buku interior (iyalah berbahasa Jepang :-p tapi buku desain siy lebih universal, ga perlu ngerti bahasa pengantarnya. aku juga punya 2 koleksi buku interior berbahasa jepang dan 4 buku interior berbahasa belanda di rumah). Yang bikin ragu itu tag harga di dua buku yang aku suka berbeda penulisannya, yang satu 800- JPY, yang satu lagi 750 JPY. Takutnya yang ditulis 800- itu ntar nyampe kasir jadi 8000 yen aja gitu xixi 😀 Nahh ga mau ribet dalam bertanya, sebelum sampai di kasir aq tulis dlm note di hape ku “800 JPY / 800x JPY?” dan bersiap menunjukkan nya kepada kasir. untungnyaa kali ini mba-mba nya bisa berbahasa Inggris hehe 😀

DSC01537

Jadi teman, klo kalian berencana tinggal di Jepang dalam waktu yang cukup lama, maka berinvestasi lah dalam bahasa Jepang, ikut les intensif bahasa Jepang deh. Tetapi klo cuma buat short visit, maka perlengkapan survival kalian dari Indonesia harus lengkap yaa! Dan perlu juga belajar sedikit bahasa jepang untuk memulai percakapan atau sekedar permisi numpang lewat 🙂 Apalin deh konichiwa, konbanwa, ohaiyo gozaimasu, sumimasen, oyasuminasai, gomen nasai, butanikudame, dll. Orang Jepang sangat meghargai bahasa mereka, nah sebagai vistor kalian juga harus bisa menghargai itu 🙂 Well, aku pernah travelling ke negara-negara Eropa yang juga tidak berbahasa Inggris seperti Hungary, Cheko, Austria, Prancis, Belgia dan tentu saja Belanda. Tapi negara-negara tersebut menggunakan abjad yang sama, jadi masih bisa dibaca dan ditebak arti dari tulisan-tulisannya, tapi di Jepang ga bisa hehe 😀

Oiyaa.. sedikit cerita soal bahasa Jepangku yang cuma cukup untuk minta ijin numpang lewat niy.. Waktu kami berkunjung ke Kyoto Imperial palace, ada kakek-kakek yang nyamperin menawarkan bantuan untuk memotret kami bertiga. Tetapi karena kami membawa tripod, aku menolak bantuan kakek tersebut. Si kakek tetap mengamati kehebohan kami menngatur pose dan tripod serta timer kamera. Sampai pada giliranku diphoto, si kakek nanya dalam bahasa Inggris negara asal kami. Aku jawab “watashiwa Indonesiajin des”. Beliau kelihatan senang lalu bertanya lagi “you can speak japanese?” lalu aku jawab “watashiwa nihonggo ga wakarimasen”, si kakek spontan tertawa mendengar jawabanku 😀 Lalu dia minta ijin untuk ikut memotretku hehe 😀 Henk benar, sedikit bahasa Jepang akan sangat berguna di sini 🙂

Sopan santun dan etika

Yang unik lagi tentang Jepang adalah sopan santun dan etika orang-orang di sini. Di bis-bis walau pun pembayaran ongkosnya sudah pakai mesin otomatis, ada display nya juga, tetapi supirnya tetap saja berujar “arigato gozaimasu” kepada setiap penumpang yang turun. Mamaku kemaren ikut tertawa seru saat di video call skype aku cerita ke mama bagaimana supirnya mengucapkan terima kasih kepada setiap penumpang yang turun hehe 😀

Masih di bis kota, priority seat bener-bener dipake oleh mereka yang berhak seperti ibu hamil/bawa balita, elderly, orang-orang dengan disfungsi organ tubuh. Jadi walaupun bisnya penuh, tempat duduk priority seat itu tetap dibiarkan kosong karena penumpangnya memang ga merasa berhak untuk duduk di sana. Well sekali dua kali aku lihat juga siy ada yang ngebandel duduk di priority seat itu wlopun ga masuk kategori berhak, tetapi biasanya turis (yang aku pernah ketemu siy turis china. dulu kan sempet belajar bahasa mandarin juga, jadi masih bisa mengenali bahasa mandarin deh di antara orang-orang berbahasa jepang 🙂 )

Terus kalau belanja, saat kita membayar belanjaan kita, uangnya ditaruh di dalam nampan kecil yang disediakan di depan kasir. Kalau beli perabotan cewek semacam panty liner gitu, tokonya akan membungkusnya terpisah dalam kantong kertas baru kemudian membungkusnya dalam kantong plastik. Huwa bener-bener sopan abis deh 🙂

Jajanan

Sumpahh, tinggal di kawasan elit pusat kota kawaramachi ini banyak godaan imannya dalam bentuk jajanan :-p Hmpphhh… di depan apartemen sendiri ada warung sushi nya yang tiap kali mau masuk or keluar apartemen sukses bikin perut konser semangat minta diisi makanan 😀 Belum lagi cafe-cafe or tukang jajanan pinggir jalan yang berada di antara halte bus – apartemen Eslead Kawaramachi  ini… Kemaren pas pulang dari Kobe iseng dari stasiun Hankyu masuk ke Takashimaya departemen store dan langsung “nyasar” di lantai makanan ! Aduwhhh… etalase nya penuh dengan kue-kue tradisional Jepang, kue-kue modern, pastry, cheesecake, gorengan tempura aneka macam, berbagai macam salad dll… Ampun dehhh… pingin banget beli dan icip-icip jajanan di sana.. wangi makanannya banget banget bangetttt… tapi apa daya engga ngerti mana yang halal mana yang engga 😦 Kemaren sempet coba nyocokin inggredient di kemasan keripik kentang dengan list haram inggredients, alhasil puyeng sendiri karena dua-duanya penuh dengan karakter huruf kanji yang super keriting itu… Jadi sampai detik ini saya baru jajan samosa dari Kobe Halal Food yang digoreng sendiri di apartemen, es krim green tea waktu ke Okazaki park, tofu goreng dari supermarket Fresco, kebab dari pedagang kebab di halaman Mesjid Kobe. udah gitu aja, menyedihkan sekali tukang jajan, tukang makan dan tukang cobain resep kali ini ga bisa ngapa-ngapain :-p

Udah ah, sekian dulu laporan dari Jepang 🙂

Advertisements