Tags

, , , , , ,

Pasca operasi besar, seperti apa rasanya?Β Some patients are just lucky enough to have a better preparation before they undergo a surgery, so they know what kind of experience to expect after the surgery and they have better management of any potential side effect following a surgery . Saya? Karena rasa sakit, diagnosa, persiapan operasi, operasi, lalu selesai operasi, semuanya terjadi kurang dalam 24 jam, maka yang terjadi setelah operasi adalah planga plongo, terkaget-kaget, shock dan sakit sekaliiii. Jreng-jreng… oxygen mask pun mendarat lagi di hidung agar saya lebih rileks dan tenang πŸ™‚

To anyone who have to undergo a major abdominal surgery, here i shared you my experience.

IMG_20140331_110146

Pain & PONV following a surgery

Operasi saya malam itu dimulai sekitar jam 11 malam, Jumat 7 Maret. Menurut tante saya yang menunggui saya selama sakit, operasi itu selesai sekitar jam 2 pagi, Sabtu 8 Maret. Total sekitar 3 jam (dipotong waktu untuk adegan dokter bedah meminta surat pernyataan ijin dari keluarga untuk dilakukan tindakan darurat pengangkatan ovarium, dipotong lagi adegan dokter kandungan saya yg tadinya udah pulang, lari-larian, terus agak ngebut nyetir balik lagi ke rumah sakit untuk melanjutkan sesi kedua operasi saya setelah dapet telpon dari dokter bedah hehe *fans nya serial grey anatomy saya mah*.

General anesthesi yang disuntikkan pada saluran kateter infus (yup, itu namanya juga kateter, ga cuma kateter utk urin aja) kerja nya luar biasa ya… Saya engga tau persisnya kapan saya sadar post operasi.Β Tetapi saya ingat beberapa kejadian saat saya masih dirawat di ruangan Post Anestesi Care Unit (PACU, 24jam pertama post operasi itu jam-jam kritis pasien, jadi harus dipantau dulu di ruangan PACU sebelum dinyatakan aman untuk dipindahkan ke ruang rawat inap).

Salah satunya saya inget kalau saya sempet “ngamuk” di ruangan PACU hehe… Sepertinya waktu itu pengaruh anestesi di area operasinya mulai hilang, mungkin saya baru sadar kali ya dan mulai merasakan sakit seperti keiris pisau yang intensitasnya rasa sakitnya ribuan kali lebih sakit daripada luka keiris pisau dapur. Something wrong with my belly ! Jadinya saya teriak-teriak ga tahan sama rasa sakitnya huhuuu 😦 Lalu ada petugas yang menyuntikkan sesuatu di saluran kateter di tangan saya, mungkin obat anti nyeri, sort of. Terus inget juga MT (paman) yang berusaha menenangkan saya dan minta saya untuk tidak teriak-teriak karena ada beberapa pasien lain juga di ruangan itu.

Dohh, maapkeun, tapi saya engga peduli, masih mabok anesthesi juga, dan sakit banget rasanya. Dua kali kemudian saya juga teriak lagi manggil dokter karena rasanya pusing dan mual sekali (jangan ngebayangin teriak2 lantang, engga bisa hehe… sampai hari ini pun saya kalau ngomong belum bisa bersuara kenceng kayak biasanya :-p).

This thing, a patient should be aware of after underwent a surgery is PONV aka Post Operative Nausea & Vomitting. Katanya siy 20-30% dari pasien yang baru selesai dioperasi akan mengalami efek samping dari anesthesi which is PONV ini alias rasa mual dan muntah. Just my luck, i was among these 20-30% number. Waktu masih di ruangan PACU, saya dua kali berteriak memanggil dokter karena pusing dan mual yang saya rasakan begitu saya sadar. Rasanya sangat kepingin muntah. Dua kali petugas medis menyodorkan semacam nampan ke arah mulut saya, dan begitu saya bersiap memuntahkan isi perut, jreng jrengggg…. Batal ! Karena kan sejak pagi jumat itu perut saya udah kosong karena sebelum dibawa ke Hermina saya udah sempet muntahh dulu, jadi engga ada yang bisa dimuntahkan lagi di sabtu pagi itu… Yang ada saya malahan shock dengan rasa sakit keiris-iris di area jahitan saat perut berkontraksi karena ingin muntah, tubuh saya langsung lemes lagi 😦

Begini deh rasanya dioperasi tanpa persiapan sama sekali, banyak pengalaman pertama yang harus diantisipasi. Dan rasanya tuwh seperti mau ujian Sustainable City and Climate Change dadakan tanpa persiapan belajar, baca buku atau pun nyiapin contekan, bengong deh haha πŸ˜€

Balik lagi ke PONV, biasanya PONV ini terjadi selama 24 jam pasca operasi. Nah saya? saya termasuk yang PONV nya lumayan awet :-p Ada kali sekitar 4×24 jam saya engga bisa makan dan minum karena mual dan pusing. Mungkin karena seumur-umur saya ga pernah minum minuman beralkohol kali ya? setahun di Belanda ga pernah nyicip bir or wine, sebulan di Jepang ga pernah jg nyicip minum sake :-p Jadinya pas dapet narcotics untuk anesthesi, mabok dan teler nya jadi lamaaa hehe… Padahal laper dan haus. Bahkan nyium bau masakan aja saya langsung tersugesti untuk muntah, padahal klo kepingin muntah begitu, perut berkontraksi, akibatnya sakit sekalli kayak diiris-iris. Akhirnya setiap mama, tante, mt & adek mau makan, langsung diusir-usirin keluar kamar perawatan saya hehe *maapkeun!*

Owkay, jadi beberapa saat setelah sadar pasca operasi yang perlu diantisipasi itu adalah PONV -si efek samping dari anesthesi- dan rasa sakit di area pembedahan. tapi sekali lagi, pain management dari setiap pasien itu beda-beda, tergantung dengan kesiapannya untuk dioperasi (jadi sempet baca-baca dulu, cari tau dulu ttg segala sesuatu post operative, jadi lahir dan bathin nya lebih siap) dan juga daya tahan tubuh serta reaksi tubuh terhadap obat-obatan dan rasa nyeri.

Limited mobilisation, bising usus versus kentut

Setelah kondisi saya dianggap cukup stabil, baju operasi saya dibuka (ga sempet ngelirik tuwh baju, seperti apa penampakannya setelah operasi selesai, you know what i meant), lalu ganti dipakeiin piyama oleh petugas medis nya (btw, pasca major abdomen surgery begini saya sarankan untuk mempersiapkan piyama yang atasannya berkancing, dan bawahan yang bagian pinggangnya longgar). Setelah itu saya dipindah ke brankar untuk dibawa ke ruangan rawat inap. I was a little bit stoned still :-p jadi ga inget saya lewat mana, terus lupa semua juga wajah-wajah paramedis yang menangani saya selama di ruang operasi & ruang PACU.

Klo PONV saya baru hilang setelah 4 harian, saya juga nungguin kentut pertama dan bising usus dengan penuh harap πŸ™‚ Haus banget setelah 24 jam dari mulai sakit sampai selesai di operasi engga minum… tetapi dokter dan perawat-perawat kompak engga ngijinin saya minum sampai bising usus saya terdeteksi atau kentut. Hari pertama pasca operasi itu sayangnya si kentut menolak muncul hehe… sementara bising usus saya juga engga terdengar 😦 Akhirnya setelah beberapa jam, bising usus saya mulai terdeteksi, which is artinya digestion system saya udah mulai sadar dari pengaruh anesthesi dan mulai bisa menerima asupan dari luar. Tetapi karena bising ususnya lemah, akhirnya saya cuma diijinkan minum satu sendok air putih setiap dua jam sekali. Yup ! tiap dua jam cuma boleh dapet satu sendok air minum. Mama saya bilang saya keliatan pucet dengan bibir yang memutih karena dehydrasi 😦

Akhirnya besoknya lagi baru deh si kentut yang dinanti datang hehe… Saya sudah boleh minum dan makan (hari itu dapet sirup bubur nasi hehe… bubur saring super encer sampai bisa disedot pake straw yang kecil :-p). Hanya saja karena saya masih terserang PONV, teteup saja engga bisa makan. Kalau saya paksain makan saya malah mual, klo mual malah pingin muntah, nah begitu mau muntah perut saya berkontraksi, shock sendiri karena rasa sakitnya. akhirnya saya memilih kelaperan deh πŸ™‚

Padahal kata dokter bedah saya, saya ga punya pantangan makan apa pun, karena pencernaan saya engga bermasalah. bahkan saat saya bersikeras memilih kelaperan dibanding mau nelen makanan yang disuapin mama, dokter Eddy sampai bilang begini ke mamah “Dia mau makan apa, bu? nasi padang ? ayam KFC? beliin aja, engga ada pantangan kok ” haha πŸ˜€ Pada desperado orang-orang ngadepin si uni yang super keras kepala engga mau makan :-p

Oiya, si PONV ini ternyata juga mempengaruhi lama waktu perawatan pasca operasi. Si PONV ini bikin ga nyaman, akibatnya mobilitas pasien jadi terganggu karena mau apa-apa udah keliyengan duluan, mual, pingin muntah. Padahal mobilitas (gerakan tubuh, exercise kecil pasca operasi) itu bagus untuk mencegah blood clog in your inner part post surgery. Jadi pasien itu diharapkan bisa memulai latihan duduk, turun dari tempat tidur dan berjalan itu di hari pertama or kedua pasca operasi besar. Setiap hari selama masa pemulihan itu saya mendapat suntikan anti nyeri dan anti mual. Saya sendiri akhirnya baru bisa turun dari tempat tidur di hari ke-4 atau ke-5 pasca operasi deh. Telat banget kan ? :-p

Konyolnya, saya tersugesti untuk bisa segera duduk, turun dan tempat tidur dan berjalan itu justru karena saya sangat ingin keramas! hehehe πŸ˜€ setiap pagi saat suster membersihkan & mengganti pakaian saya, saya ngeributin mereka dengan permintaan “suster saya pingin keramas. rambut saya udah jelek banget inih…”. terus sama suster-susternya dijawab, “iya mbak, nanti kalau udah bisa turun dari tempat tidur, kateternya udah dilepas, saya bantuin keramas”.

Oh mine! rambut panjang saya yang udah keringetan karena kesakitan di hari jumat itu, udah dipakeiin head cover buat operasi, terus keringetan lagi gegara segala macem keluhan post operasi, dan mandi yg cuma mandi waslap setiap pagi bener-bener bikin ga nyaman. Thats another thing you should be prepared of: mendadak jadi sangat bergantung kepada orang lain karena gerak tubuh yang jadi terbatas, mendadak jadi kucel dan lebih jelek hehehe…

Pada hari ke 4 atau ke 5, ya? Lupa deng. Akhirnya saya cukup kuat untuk duduk sendiri, dan turun dari tempat tidur. Kateter urin pun akhirnya dilepas. Nah ini juga sakiiit :-p Sepertinya semenjak di operasi itu saya paranoid sendiri, hingga memperburuk respon tubuh saya terhadap rasa sakit. Dan dibantu suster akhirnya saya mandi dan keramas. Bahagia bangetttt akhirnya boleh mandi beneran hehe πŸ˜€

Oiya, kemaren saya sempat baca cerita seorang cyst survivor, sebelum operasi dia sudah siap lahir bathin gitu dengan operasinya. Detail banget loh ! Sampai-sampai dia nyempetin keramas dulu sebelum operasi karena dia mikir mungkin baru berhari-hari setelah operasi baru bisa keramas. Cewek, teteup yaaaa πŸ˜‰ Terus dia juga tau kalau sebelum dan sesudah operasi itu pasien sebaiknya puasa bicara dulu biar engga kembung. Saya mah engga tau ada aturan begitu. Jadinya begitu udah bisa dibezuk, Gank Tambun saya datang nengokin, ngajakin ngobrol, dibecandain, lalu begitu mereka pulang sayanya langsung puyeng dan lemes lagi heheuu…

Satu lagi, konstipasi aka susah BAB! Saya sempet nanya ke perawat dan adek saya yang udah pernah C-section soal ini, mereka bilang biasanya untuk BAB pertama kali setelah operasi akan sulit, cenderung konstipasi hingga diperlukan semacam obat pencahar. Nah, kali ini saya cukup beruntung, karena urusan belakang itu lancar jaya tidak ada masalah bahkan saya engga perlu make obat pencahar hehehe πŸ˜€ Banyakin aja makan buah-buahan (pepaya works best!) dan sayuran yaaa…

Obat-obatan dan incision

Selama 6 hari saya dirawat pasca operasi, banyak sekali obat-obatan yang masuk ke tubuh lewat kateter infus. Total setiap harinya saya menerima 3 macam infusan plus dua macam obat (untuk anti nyeri dan pereda mual) yang disuntikkan ke saluran kateter infus, dan itu kateter harus 3 kali pindah juga (kiri, kanan, kiri) karena pembuluh darah saya bengkak, membiru hingga cairan infus malah rembes keluar. Alhamdulillah saya engga punya alergi obat.

Tiga macam cairan infusan itu bergantian masuk tubuh saya. Satu ampul seperti infusan ringer laktat biasa (tapi ga tau isinya apa hehe), satu ampul ukuran kecil (ga tau juga itu apa), dan satu lagi cairan dalam botol kaca. Nah yang botol kaca ini niy si antibiotik yang harus saya terima dua kali dalam sehari. “jajanan” paling mahal yang saya pernah beli hehe πŸ˜€ Satu botolnya seharga 600an ribu kalo engga salah, jadi sehari saya “jajan” 1,2 juta untuk si antibiotik.

Oiya, sebagai gambaran untuk kalian yang terpaksa harus menjalani oophorectomy & appendix removal sekaligus ( but i really do wish no one will gonna go through such experience), total biaya dua operasi, obat-obatan dan biaya perawatan saya kemaren itu kurang lebih 29 juta. Iya.. dua puluh sembilan juta rupiah :-p I know what you think, bener banget cukup buat resepsi sederhana sebuah pernikahan yaaaa… Dicover BPJS sekitar 10jutaan, jadi saya bayar selisih biayanya sekitar 19 juta. Mahal bingits karena operasi saya ada dua dan ditangani oleh dua dokter (bedah dan kandungan), dan kebetulan kemaren saya dirawat di paviliun Seruni (harusnya klo pake BPJS saya dirawat di ruang perawatan untuk PNS gol 3c ya?).

Lalu yang harus diantisipasi di hari-hari pertama pasca operasi adalah…. saat ganti perban dan pengecekan luka jahitan ! Untungnya mama saya udah landing di sini persis di hari pertama saya dipindah ke ruang rawat inap πŸ™‚ Papa engga ikutan, karena masih di Jambi dan akhir desember tahun lalu papa juga kan baru sembuh setelah sempat diopname beberapa hari. Setiap pagi susternya membersihkan luka jahitan di perut saya, mengecek apakah ada infeksi & rembesan dari luka dalamnya dan juga mengganti perban (sampai hari ke tiga atau ke empat gitu saya masih pake perban konvensional, bukan yang waterproof).

Kira-kira bentuk luka jahitan saya seperti garis nomer 3, from the upper midline, passing my umbilic and then down the midline to the pelvic area. Dijahit dengan menggunakan nnon absorbable suture (benang khusus untuk operasi), untungnya bukan yang pakai staples (haha asli sereeeemm klo sampai kemaren pake staples, googling sendiri yah seperti apa dijahit dengan menggunakan staples itu :-p).

incisions

Nah, yang bikin jiper itu pas susternya ngecek infeksi dan rembesan di luka! perut saya di sekitar jahitan luka operasi akan dipijet-pijet untuk memastikan tidak ada rembesan dari dalam perut ke luka jahitan. Duhhh saya mah terus-terusan megangin tangan mama saya dan engga berani melihat ke arah perut sendiri! Tapi syukur alhamdulillah luka saya bagus pemulihannya, kering, tidak ada infeksi atau pun rembesan πŸ™‚

Satu hal lagi, cek juga apakah kulit kalian punya reaksi alergi terhadap plester/band aid/perban. Saya sempat punya masalah itchy (gatal) di kulit perut yang tertutup plester waterproof. Selama di rumah sakit, luka saya ditutup perban konvensional dan kain kassa yang tebal. di hari ke lima atau ke enam gitu, plester dan kain kassa konvensional diganti dengan plester/band aid yang waterproof (seperti plester luka biasa hanya saja berbahan plastik bening dengan ukuran raksasa heheu). Total perut saya ketempelan plester itu selama sekitar 2 mingguan. Akibatnya rasa gatal karena iritasi di kulit, justru bukan di luka jahitan, tapi di bagian kulit yang ketempelan perekat plester. Akhirnya setelah saya engga perlu pake perban lagi, saya olesin skin food cream yang mild gitu (tapi ga boleh kena bekas jahitan loh yaaaa! luka jahitan cuma boleh diolesin krim khusus dari dokter setelah luka bener-bener menutup).

Oiya, pasca major abdomninal surgery dengan luka yang cukup besar seperti punya saya, sebisanya jangan bersin dan batuk (dengan keras), jangan tertawa lepas dulu, jangan melakukan gerakan-gerakan drastis secara mendadak seperti membungkuk (rukuk dan sujud), jangan lari-larian (iya laaa), jangan beraktivitas yang berat dan jangan ngangkat barang yang berat-berat juga. Beberapa pasien ternyata beresiko terkena incision hernia (saya lupa ngebookmarked artikelnya, googling sendiri yaa) yang terkadang harus mendapat tindakan operasi lagi (euwww ! no more deh !)

Hari ini persis minggu ke-4 saya pasca operasi. Shalat masih saya lakukan dengan duduk di kursi. tapi overall kondisi saya sudah jauh lebih baik daripada minggu pertama pasca operasi

Perawatan di rumah

Saya diijinkan pulang di hari ke-enam. Lucu juga siy. Saking saya jadi sering mendadak paranoid post surgery kemaren itu, begitu diijinkan pulang pun saya tetiba takut hingga tekanan darah saya drop lagi hehe… Rasanya lebih aman di rumah sakit, kalau kenapa-napa tinggal pencet bel, perawat bakal langsung datang πŸ™‚ tapi kan harus pulang biar segera bisa beraktivitas normal, lagian mama juga sudah harus pulang ke padang (keiko bayi sampai ngambek & memusuhi saya berhari-hari, coz neneknya saya hijacked selama saya sakit hehe).

Satu hal lagi yang bikin saya agak down, sebelum sakit saya biasa tinggal sendiri di rumah, mandiri melakukan apa-apanya. Setelah keluar dari rumah sakit, saya engga diijinkan pulang ke rumah saya sendiri karena saya memang belum bisa beraktivitas seperti dulu lagi, apalagi kemmbali mengurus rumah sendiri. Saya pulang ke rumah tante, dan semua-semua diurusin sama tante saya. Bosen juga berminggu-minggu cuma istirahat, makan, pemulihan, baca buku, nonton, jalan ke depan, tidur lagi…

Sampai hari ini, minggu ke empat pasca operasi, saya baru dua kali keluar rumah which is untuk kontrol dan buka jahitan ke dokter bedah saya. Kurang lebih dua minggu pasca operasi, tiba saatnya untuk buka jahitan. Saya (lagi-lagi) ketakutan karena ini kali pertama saya berurusan dengan hal-hal seperti ini. Untungnya saya punya sahabat-sahabat terbaik yang selalu mensupport saya. Seharian saya ketar ketir nungguin jadwal ke dokter, sampai temen saya bilang “ga sakit kok, kayak dikitikin aja. Ntar klo sakit, gw bantu nonjok dokternya” hiyaaaah!

Mama saya sudah pulang seminggu sebelumnya. Jadilah ditemenin tante selama proses buka jahitan itu. Daaannn… karena luka operasi saya panjang, buka jahitannya juga dua episode :-p Pas buka jahitan pertama, disisain sekitar 8 jahitan untuk menopang luka yang panjang itu. Beberapa hari kemudian baru deh dibuka semua nya, dan setelahnya luka saya sudah harus “bersosialisasi” lagi dengan air hehe.. Oiya, sampai detik buka jahitan itu saya masih belum berani tuwh lihat sendiri lukanya kayak gimana :-p Pas keesokan harinya sebelum mandi baru deh… Ya Tuhan, perutnya jadi ada tattoo perjuangan…

Satu lagi yang perlu dicermati dengan luka abdomial surgery ini. Karena Luka saya vertikal, jadinya engga nyaman banget seperut-perut. Kalo makan kekenyangan, perut rasanya jadi kenceng banget. Dan ga bisa loh make celana/baju yang ada waistband nya coz di bagian umbilic (pusar) bekas lukanya rawan gitu deh. Kesenggol dikit aja whewwww…. jadi jeans dipensiunkan dulu untuk sementara waktu.

Sebisanya kalau harus bepergian naik kendaraan gitu, perut disupport sama gurita/korset stagen. Kemaren saya udah latihan pakai gurita karena niatnya senin depan udah mulai belajar ngantor lagi, tapi ternyata ribet yak pake gurita itu. Nah kalo pake korset stagen, jangan ketat-ketat. tadi pagi kebetulan saya ditelpon tante Nining, sahabat keluarga, yang juga baru selesai dioperasi pengangkatan miom & kista, jadinya saya dan tante Nining mendadak bikin peer group cyst survivor gitu hehe.. Tante Nining shared ke saya untuk tidak pake korset yang kenceng (kayak kalo mau kebayaan) coz menurut beliau sendiri rasanya bikin nyeri di luka jahitan. Kemaren saya sempet googling juga mengenai belly care pasca surgery, ada yang menyarankan untuk pake girdle panty, yang selain bagus untuk menopang perut, juga bagus untuk memperbaiki postur tubuh pasca operasi (saya sendiri pasca operasi kemaren, kalau jalan jadi cenderung agak bungkuk coz luka saya yang panjang itu, otot dan kulitnya belum balik seflexible semula)

Change of the internal interior geography

Owkay, sekarang bahas oophorectomy nya (ovary removal surgery). Pasca Oophorectomy kemaren itu saya kadang masih merasakan pegel sedikit kebas di pinggul kanan (yang diangkat ovarium kanan, appendix juga di kanan kan, jadi dobel). Di bagian perut sebelah kanan itu kadang juga ada rasa seperti digigit semut, hilang sendiri kalau perutnya saya usap-usap (sambil bilang “we’will be allrite, someday we’ll be strong enough to carry & deliver a healthy baby”. I gotta to encourage myself, dont you think?).

Dari beberapa artikel yang saya baca, rasa nyeri dan pegel itu wajar coz the internal interior geography is changed. Ada yang hilang dari tubuh saya : ovarium kanan & appendix. Jadi tubuh perlu waktu untuk penyesuaian terhadap perubahan-perubahan tersebut. And it takes time to recover, and it includes pain and sore following the process. Jadi jangan takut

Period, the change also messes up my period cycle. Sebagai gambaran: operasi saya selesai tanggal 8 dinii hari, tanggal 17 nya saya sudah dapet period (kalau ikut catetan siklus saya yang 28 hari, it supposed to be on 20-21). Jadi lebih cepat beberapa hari. Sorry for so much detail about this period, i think women should get a clear explanation here (so, please not to consider this as something improper). Nah tanggal 1 kemaren, paginya saya latihan naik turun tangga ke lantai 2 (kan niatnya senin ini mulai ngantor, ruangan kerja saya di lantai 2 pun), cuma sekali siy, tapi beresannya saya jadi agak lemes, akhirnya saya tiduran beberapa lama.

Malemnya sekitar jam 11an, ada cairan rembes di panty saya. Saya check, warnanya pink pucet dan encer kayak air. Paniklah si saya inih, mana semua orang di rumah udah pada tidur. I texted friend who also had underwent gyneacology surgery, asking if she ever experienced such thing following her surgery. I also texted my sister who is also a doctor. tapi semua orang bener-bener udah tidur huhuuu 😦 Akhirnya saya bbm sahabat saya yang pastinya hobby banget begadang :-p Well, though he couldnt help giving me an explanantion of why, at least i told somebody, and thats such a self shoothing πŸ™‚

Malem itu saya sempet kepikiran saya bleeding niy gegara tadi naik turun tangga, tapi perut saya ngga nyeri or kram, berarti tidak terjadi sesuatu yang membahayakan di dalam sana… Dengan mencoba berpikir positif sambil terus encouraging tubuh saya, akhirnya saya ketiduran juga hehe… Paginya si cairan encer pink pucet itu berubah jadi darah kental (again, sorry for too much detail on this). Akhirnya kesimpulannya : saya in period lagi dengan jarak waktu cuma 10 hari dari terakhir in period!

Besok saya dijadwalkan ketemu spesialis obgyn yang kemaren performing oophorectomy ovarium saya, untuk dapet penjelasan lengkap soal kista dan period saya yang justru kacau setelah dioperasi. Setelah operasi kemaren saya dua kali konsul ke dokter bedah saja. Seperti saya bilang, pasca operasi saya cenderung jadi paranoid, jadi saya takut engga bisa memanage dua informasi dari dua dokter at once. Akhirnya baru besok deh saya ketemu dokter kandungan saya dalam kondisi sadar, engga keblinger gegara anesthesi haha πŸ˜€

Oiya, ini list pertanyaan yang saya siapkan untuk konsultasi besok (kalau mau nitip pertanyaan terkait, silahkan komen sebelum jam 12 besok siang yaa):

  1. Kapan saya boleh melakukan perjalanan jauh keluar kota (both by car & plane)
  2. Apa iya saya harus mengkonsumsi pil KB selama at least 6 bulan ke depan untuk mencegah kista nya balik lagi?
  3. Apakah siklus period saya yang kacau itu normal pasca operasi?
  4. Lalu terkait dengan oophorectomy saya kemaren, apakah yang diangkat beneran cuma ovarium yang kanan, sedangkan tuba falopi kanan tetap ada? Lalu pengaruhnya apa terhadap keseluruhan organ reproduksi saya?
  5. bagaimana kondisi ovarium kiri, tuba falopi kiri, eggs dan rahim saya? (and how good is my chance to get pregnant?)
  6. Dulu sebelum dinyatakan punya kista dan menjalani operasi, setiap kali sebelum in period, bagian tubuh saya sering membiru memar tanpa sebab. apakah itu pengaruh dari kista nya?
  7. Lalu dengan bentuk luka vertikal, apa memungkinkan bagi saya untuk melahirkan normal? (kemaren ceritanya saya habis googling penjelasan di youtube tentang C-section, dan dokternya menjelaskan bahwa luka Csection itu horizontal agar pada kehamilan dan kelahiran berikutnya, si ibu masih punya kesempatan untuk melahirkan dengan normal. nah sementara luka saya kan panjang vertikal…)
  8. And make sure everything, my inner body part, stays in place πŸ™‚

Satu lagi yang perlu diantisipasi pasca operasi: MATA PANDA! hehe πŸ˜€

Karena kemaren operasi saya engga cuma membuang penyakitnya tetapi juga membuat saya harus mengikhlaskan ovarium kanan, jadinya hampir tiap malam saya nangis dan kurang tidur. Saya engga siap dengan konsekuensi operasi kemaren. Banyak kekuatiran yang memenuhi pikiran saya, jadi paranoid. Takut engga ada yang berani ambil resiko menikahi saya, takut beneran engga bisa hamil, bla bla bla…

Tapi support dari keluarga dan sahabat-sahabat terbaik bikin saya kuat (insya allah). Seperti Sigit bilang there will be this man who have pure love πŸ™‚ Alby juga bilang “Anak mah Allah yang ngatur, kalo kata allah engga punya anak, yang ga punya masalah juga ga bakal bisa punya anak. tapi kalo kata allah lo bisa punya anak, insya allah un!”. sahabat gw Yoan juga bilang klo hidup engga melulu ujian yang sulit, jadi gw harus bisa berpikir positif. Mbak pippo, mbak ofi, venny, semua juga bilang hal yang sama πŸ™‚

So, gurls. Be brave ! Be positive ! Surround yourself with great people who keep encouraging you! and stay healthy for sure !

I’ll be back with more explanation on chocolate cyst soon after i see my obgyn doctor!

Advertisements