Sudah lama tidak menulis, sibuk sama therapy, sibuk sama tumpukan deadlines, dan sibuk menata hati hehe πŸ™‚ Everything turns out better now, if i could say. Dan iyaaa, sekarang gw lagi seneng banget mengerjakan proyek kecil-kecilan bertema DIY (Do It Yourself). Engga purely 100% DIY siy, sadar banget sama kapasitas tenaga & kesehatan sekarang.

DIY pertama gw pasca operasi kemaren adalah : bathroom make over. Abis itu lanjut DIY kecil lainnya seperti bikin taplak meja (simple yet lumayan harus tekun & konsentrasi juga ngejahit 4 meteran renda pake flanel stitch, tanpa mesin jahit hehe), terus bertanam anggrek (ceritanya dikasih bibit anggrek sama oma di kantor gegara qta sering curhat2an soal taneman), dan sekarang (masih on progress) make over kitchen & ruang tamu (yang ini decor aja siy).

Mungkin term DIY gw agak keluar dikit deh dari pakem DIY sesungguhnya. Coz DIY yg gw kerjain kemaren-kemaren ini masih memerlukan tenaga tukang (kebayang ntar dianter ambulance lg klo gw nekat ngangkat2 tumpukan ceramic tile & masangnya sendirian :-p amit-amit yeee). DIY yg gw kerjakan kemaren masih sebatas: mendesain, survey & milih material, belanja material, memilih tukang, mengatur finishingnya, mengawasi dari awal proyek sampai klaar. So, thats my DIY πŸ˜‰

Nah, buat cewek-cewek single out there, yang tinggal di rumah sendiri tanpa ada asisten, mungkin udah biasa lah yaa klo sekedar berjibaku ama kunci inggris buat ngeganti kran air, ato manjat tangga ngeganti bohlam. I’d like to share soal bathroom make over just in case a serious case take place in your home sweet home :-p

Tadinya sebelum kejadian masuk rumah sakit kemaren itu udah pingin juga make over bathroom, gegara mulai curiga sama suara seperti air yang terus mengalir padahal kran ga dibuka, apalagi pas rumah ditinggal sebulan waktu ke Jepang akhir tahun lalu, kok ya tagihan airnya sama aja, siapa coba yang make air selama gw ga ada di rumah?? Daaaannn yang lebih bikin bete (ngeri juga) itu mulai ada binatang kecil2 keluar dari kran air >.< Walo rumah gw kecil pisan, tapi insya allah bersihhh yooo… Makanya pingin buru-buru make over bathroom, ehhh taunya dana nya keburu dialihkan buat biaya surgery yg ngabisin tabungan modal nikah itu xixi πŸ˜€

Pembagian fungsi ruangan memungkinkan kamar mandi ukuran 1,5x2 meter persegi berfungsi sebagai laundry room juga

Pembagian fungsi ruangan memungkinkan kamar mandi ukuran 1,5×2 meter persegi berfungsi sebagai laundry room juga

So, akhirnya awal Mei baru deh kesampaian mengeksekusi DIY bathroom make over nya πŸ™‚

Ini x, y, z DIY bathroom make over buat kalian yg mungkin butuh info :

  • Survey pendahuluan: cari ide

Sebelum mengeksekusi project ini, gw sempet beberapa kali survey dulu ke toko bahan bangunan. Belum untuk hitung-hitungan bahan siy, tapi lebih ke cari ide hehe πŸ˜€ Oiya, gw prefer survey ke toko bahan bangunan yang sistemnya udah swalayan kayak ace hardware, roda mas, dll. Lebih nyaman untuk sekedar survey cari ide: bentuk & fungsi appliance yang mau dipake, jenis-jenis kran & shower, bentuk+warna+paduan motif ceramic tile. Survey pendahuluan juga ga melulu mesti ke toko material loh yaa.. Gw sendiri sibuk baca-baca buku juga, karena kebetulan punya banyak koleksi bacaan tentang home, garden, &decor. Survey online juga bisa banget, niy gw rekomen satu situs bagus: http://www.houzz.com di sini kita bisa save desain-desain yang kita suka ke dalam idea book pribadi πŸ™‚

  • ukur-ukur & coret-coret

Ukur dengan cermat ruang bathroom yang tersedia : p x l x t. Jangan lupa juga ukuran closet, pintu, bak mandi, dll, coz ini ntar ngaruh ke hitungan detail kebutuhan material (klo mau irit dan tepat guna siy, klo budget nya ga kenal limit mah santai aja hehe). Pastikan juga tata letak pipa & elektrikal existing. Setelahnya mulai deh menggambar dan mendesain: pembagian fungsi ruang, perbedaan level lantai, letak pintu, closet, shower dll. Nah soal desain dan keterbatasan ruang niy, gw terinspirasi banget dengan apato gw semasa tinggal di Kyoto kemaren. Keciiiilll banget tapi ruangannya engga ada yang mubazir. Waktu tinggal di Belanda siy ruangan-ruangannya lebih lega dan lebih leluasa. Jadilah gw mencoret-coret dengan cermat desain awal si kamar mandi baru inih.

Ukuran kamar mandi gw kecil bgt, cuma 1,5×2 m persegi, dan direncanakan untuk bisa mengakomodasi banyak kebutuhan ruang: toilet + kamar mandi + laundry room. Yang terakhir ini harus dipaksakan mengingat luka operasi gw kemaren gede pisan jadinya sebisanya ga lagi deh nyuci ala-ala jaman gw masih sehat kemaren itu hehe… Jadi selain fungsi awalnya, kamar mandi yg baru ini ntar juga harus bisa memuat mesin cuci, sehingga gw nya harus bener-bener bisa mengakali keterbatasan ruang tadi itu…

  • survey harga & tukang

Ukur-ukur udah (termasuk kalkulasi kebutuhan material), ide desain udah juga, sekarang waktunya survey harga material & upah tukang. Oiya, memilih sistem kerja tukang juga agak sedikit tricky niy πŸ˜‰ Upah tukang, as you know, bisa harian atau borongan. Nah kemaren itu gw agak sedikit beruntung memilih sistem kerja tukang dengan borongan. karena ternyata kondisi existing bangunan (masih asli bangunan dari developer) bikin jadwal make overnya molor dari perkiraan :-p Ini gegara plesteran dinding existing ternyata ga nyiku kemana-mana xixixi.. Akhirnya susah ngejar centring pasangan pipa, & keramik daaannn jadinya boros pasir & semen :-p (upah borongan means si tukang dibayar dengan harga x sampai satu unit kamar mandi selese, upah harian means upahnya dibayar per progres kerja per hari nya).

Bath2

  • Irit & cermat

Oiya, satu hal yang penting lagi dalam ngerjain DIY project sejenis… Kita nya harus cermat biar bisa irit hehe.. Maksudnya, pastikan bener-bener kerusakan kamar mandi apa saja yang harus segera ditangani. Pastikan juga appliances apa saja yang masih bisa dipakai, misalan : flexible pipe, kran air, toilet, dll. Jangan lupa untuk mempersiapkan utilitas lainnya jika suatu saat misalkan pingin ada kran air panasnya, maka kudu tuwh dari awal-awal memasang instalasi pipa dan kran khusus air panas walo pun water heater nya masih kapan-kapan hehe…Hal yang sama juga berlaku untuk pemasangan exhaust fan, klo budget nya belum memungkinkan, at least siapkan dulu instalasi listrik untuk exhaust fan nya, jadi nanti engga perlu lagi membongkar pasangan keramik dinding. Pasangan kran dan sambungan-sambungannya juga harus teliti memilihnya, misalkan kran untuk disambungkan ke mesin cuci ada kran khusus yang pake drat pengunci jadi air bisa mati otomatis begitu mesin cuci mati. Pun sambungan T untuk jet shower ke tangki flush toilet. Nahh penting untuk memilih kran dengan bahan yang beneran stainless (ada berbagai macam campuran kran, tanya di toko material yang bener-bener anti karat).

Jangan lupa juga untuk melebihkan 10% pembelian ceramic tile just in case ada yang pecah saat pemotongan. Dann untuk perpipaan: jangan pelit untuk penggunaan lem pipa, kualitas pipa dll. kenapa? coz kalau perpipaan nya suatu saat rusak lagi (bocor atau pecah), maka mau ga mau harus lagi aja tuwh ngebongkar dinding dan lantai, which can cost you more in the future.. Kayak kasus make over kamar mandi gw ini, ternyata bener ada kebocoran pipa di sambungan yang ternyata ama tukang developernya duluuu dilem seadanya :-p (rumah ini gw beli tahun 2008, setidaknya bangunannya udah ada dari medio 2007, jadi dengan kualitas kerjaan tukang yang alakadarnya emang pantes aja siy 2014 kudu dimake over)

Akhirnya setelah 5 hari kamar mandi gw selesai deh di make over πŸ™‚

Dan puas sama hasilnya, coz akhirnya ruangan kamar mandi yg kecil banget ini (1,5×2) berhasil menjadi kamar mandi multi fungsi: kamar mandi, toilet, laundry room.

Trick nya ada di permainan perbedaan level lantai. Secara garis besar, tinggi lantai gw bagi dua, bagian yang lebih tinggi untuk area mesin cuci & ganti baju (area kering), sedangkan bagian yang levelnya lebih rendah menjadi area mandi & toilet. Pemisahan fungsi ruang gw perjelas dengan shower curtain. Oiya, sebenernya bisa banget pake pintu tempered glass atau pake shower box. Hanya saja dua pilihan tersebut kurang cocok di kamar mandi gw yg kecil mungil itu.. material yang massive kayak tempered glass justru akan membuat kamar mandi gw jadi lebih sempit karena harus menyediakan space untuk bukaan pintu nya lagi. Selain harga nya yang juga mihilll bingitsss haha πŸ˜€

saking kecilnya niy kamar mandi, naruh rak & cermin jadi di atas closet. teteup aman asalkan antara bawah rak dan tombol flush teteup ada space lega biar tangan ga malah bikin jatuh barang-barang di atas rak hehe :D :-p

saking kecilnya niy kamar mandi, naruh rak & cermin jadi di atas closet. teteup aman asalkan antara bawah rak dan tombol flush teteup ada space lega biar tangan ga malah bikin jatuh barang-barang di atas rak hehe πŸ˜€ :-p

Satu trick lagi biar kamar mandi nya lega & ga lembab: mengeliminate pemakaian bak mandi πŸ˜€ Akhirnya bak mandi gw ganti dengan shower, biar ga cape menguras bak mandi, biar ga jadi sarang nyamuk juga pas rumah ditinggal dalam waktu lama, dan biar irit pemakaian air juga hehe…

bak mandi digantiin ama shower & kran untuk wudhu. shower curtain dipasang dengan rel gorden yang dibor ke dinding, lebih kuat untuk mengantisipasi yg numpang minep & suka jorok ngegantungin handuk sembarangan :-p

bak mandi digantiin ama shower & kran untuk wudhu. shower curtain dipasang dengan rel gorden yang dibor ke dinding, lebih kuat untuk mengantisipasi yg numpang minep & suka jorok ngegantungin handuk sembarangan :-p

In total, biaya make over kamar mandi gw ini sekitar 5 juta. Itu udah beberapa printilan accesories seperti cermin, shower curtain dan rel nya. Super irit hehe πŸ˜€

So, DIY room make over, engga sesulit yang dibayangin kok. You can save up money instead of paying more for professional architect whatsoever. DIY, you can do it laaa πŸ˜‰

 

 

 

 

Advertisements